Inilah Bahaya Jamur Bagi Anak-Anak Dan Bayi


Pendidikan / Friday, January 10th, 2020

Sebagai orang tua kita harus bisa mengetahui bahaya jamur pagi anak-anak dan bayi, karena di dalam rumah kita biasanya terdapat banyak jamur disetiap ruangan di dalam rumah. Jika kalian bisa perhatikan di dalam rumah ada 2 jenis jamur yang dikenal dalam bahasa inggirs mold dan mildew.

Tahukah kalian perbedaan mold vs mildew? Jika kita lihat secara visual 2 jenis jamur ini memiliki perbedaan, untuk mold memiliki warna hitam dan hijau, biasanya muncul di bawah permukaan apapun yang basah, untuk teksturnya biasanya berlendir dan terlihat kabur. Sedangkan untuk Maldew sendiri biasanya berwarna kuning, putih dan abu-abu dan tumbuh dipermukaan di dalam rumah yang hangat dan lembab.

Karena itu, Kalian sebagai orang tua harus lebih memperhatikan anak-anak ketika bermain di dalam rumah. Karena ketika anak bermain bisa menyentuh salah satu jenis jamur tersebut dan bisa menyebabkan penyakit pada anak-anak. Salah satu penyakit pada anak-anak yang bisa disebabkan oleh jamur adalah sariawan.

Bagaimana mencegah sariawan pada anak-anak?

Tahun-tahun pertama kehidupan bayi atau anak-anak selalu menjadi perhatian kedua orang tua, di mana sariawan pada anak-anak adalah salah satu yang harus dipedulikan. Penyakit ini tidak hanya secara langsung mempengaruhi makan anak, tetapi juga merusak saluran pencernaan dan menyerap nutrisi.

Jika situasi ini berlangsung dapat menyebabkan penurunan berat badan dan kelemahan fisik pada anak-anak. Karena itu kami akan menjelasakan lebih detail tentang sariawan pada anak-anak di artikel berikut.

pixabay.com

Apa itu sariawan?

Sariawan adalah situasi kondisi di mana jamur Candida albicans menyerang mukosa rongga mulut, lidah dan tenggorokan, yang dapat menyebabkan sakit tenggorokan dan bronkitis pada anak-anak.

Faktanya, jamur Candida melekat di mulut, pertumbuhannya menjadi lebih kuat untuk membentuk jamur dan dapat membahayakan tubuh bayi.

Gejala Umum Dari Sariawan Pada Anak

Orang tua dapat dengan mudah mengamati tanda-tanda sariawan pada anak-anak dengan mata telanjang. Namun, untuk bayi, tanda-tanda ini lebih sulit dideteksi karena mereka tidak tahu bagaimana berinteraksi dengan orang tua mereka. Karena itu, ketika anak-anak berusia lebih muda, orang tua perlu melihat lebih dekat untuk mengetahui apakah mereka menderita sariawan.

Tanda pertama penyakit ini adalah bercak putih kecil muncul di rongga mulut bayi. Penting untuk membedakan antara bintik putih ini dan sisa makanan. Karena bercak putih ini begitu melekat di rongga mulut sehingga sulit dihilangkan.

Ketika anak-anak memiliki tanda bercak merah di mulut, orang tua juga harus memperhatikan karena ini dapat menyebabkan sakit tenggorokan, menghambat anak saat mengunyah atau menelan makanan.

Anak-anak memiliki tanda-tanda rewel ketika mereka makan, anoreksia, atau muntah saat makan.

Untuk memastikan anak Anda menderita sariwan, yang terbaik adalah membawa anak ke spesialis untuk diagnosa dan perawatan yang tepat waktu.

pixabay.com

Untuk anak usia di bawah 1 tahun

Sariawan akan menyebabkan anak-anak susah menelan makanan. Sakit tenggorokan dan dibibir membuat anak takut makan dan tidak mau makan, sehingga tidak berani menelan makanan. Anak-anak mungkin menolak makan karena terdapat luka pada mulut.

Jika tidak terdeteksi sejak dini, anak-anak dapat secara perlahan menambah berat badan, bahkan bisa mengalami penurunan berat badan. Selain itu, karena sakit di mulut dan tenggorokan, saat makan anak-anak, mudah untuk memuntahkan makanan dan hal ini juga akan mempengaruhi saluran pencernaan

Untuk anak usia di atasi 1 tahun

Sariawan dapat menyebabkan bau mulut, yang membahayakan gigi dan gusi. Anak akan menangis dan mudah rewel.

Anak-anak kehilangan selera makan, tidak memiliki nafsu makan, muncul anoreksia, lemas, dan akan sering menangis, dll.

Beberapa kasus ketika anak-anak yang dicurigai menderita sariawan, orang tua tidak boleh sembarangan membeli obat untuk merawat anak-anak mereka karena bisa menyebabkan konsekuensi yang tidak diinginkan.

pixabay.com

Cara Mencegah Dan Menyembuhkan Sariawan Akibat Jamur Mulut Pada Anak-Anak

Meskipun bukan penyakit berbahaya, sariawan pada anak-anak juga memiliki banyak konsekuensi, yang secara signifikan mempengaruhi kesehatan dan perkembangan bayi dan anak-anak. Karena itu, deteksi dini dan perawatan yang tepat waktu sangat diperlukan.

Setelah anak mengidentifikasi sariawan akibat jamur di mulut, orang tua perlu segera mengambil tindakan yang diperlukan untuk membantu anak cepat sembuh.

Untuk bayi :

Orang tua bisa menggunakan sayuran, memeras air untuk mencuci mulut bayi. Atau minum garam fisiologis untuk membersihkan mulut anak Anda sekitar 1 kali 3 kali. Hal ini menjaga kebersihan mulut bayi. Pada sayuran atau garam fisiologis memiliki bahan antibakteri yang sangat baik, akan mengurangi situasi jamur untuk bayi.

Selain itu, saat menyusui, ibu harus membersihkan puting, payudara, dan tangan mereka dengan sangat baik. Jika Anda memberikan susu pada bayi Anda, wadah seperti botol atau dot juga harus sangat bersih, sebaiknya bilas dengan air mendidih 100 derajat untuk mensterilkannya.

Untuk anak di atas 6 bulan

Ibu dapat mencuci rongga mulut bayi secara teratur dengan larutan garam fisiologis atau obat kumur untuk anak-anak yang dijual di pasaran.

Anak-anak harus dibatasi makan permen dan minuman bersoda serta makanan ringan dan juga minuman ringan. Malam bukanlah waktu yang tepat bagi anak Anda untuk makan permen. Ini tidak hanya membantu mencegah jamur kandidiasis di mulut pada anak-anak tetapi juga mengurangi kemungkinan penyakit mulut lainnya seperti kerusakan gigi, radang gusi, kerusakan gigi, dll.

Untuk bayi yang masih disusui, bayi yang disusui tidak boleh disusui lebih dari 20 menit.

Ketika anak-anak didiagnosis sariawan karena jamur. Orang tua harus mematuhi saran dan petunjuk dokter. Sama sekali tidak boleh sewenang-wenang membeli dan membiarkan anak-anak menggunakan obat di toko obat tanpa izin dari spesialis.

Untuk kebersihan mulut bayi, orang tua juga harus sangat berhati-hati, harus membersihkan dengan lembut untuk menghindari kerusakan sariawan lebih lanjut pada mukosa mulut bayi, tidak boleh mencoba untuk mengelupas kulit sariawan pada mulut bayi.

Ini hanya akan membuat kondisi bayi lebih buruk dan luka-lukanya lebih menyakitkan. Bayi akan takut dan tidak berani membiarkan orang tua mereka membersihkan di waktu berikutnya.

Untuk anak yang lebih besar, orang tua harus mengajarkan kebiasaan kebersihan mulut kepada anak-anak mereka seperti membilas secara teratur setiap kali makan, tidak meninggalkan sisa makanan di mulut, mengajar anak-anak untuk menyikat gigi sejak anak-anak kecil dengan pasta gigi ringan yang direkomendasikan oleh dokter Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *